Tag Archives: Peran Pengawas Sekolah

Peran Pengawas Sekolah Terbaru Sesuai Perdirjen 4831

Selama ini tugas pengawas sekolah diantaranya: 1) Menyusun program pengawasan, 2) Melaksanakan pembinaan guru dan Kepala Sekolah, 3) Memantau pelaksanaan SNP, 3) Melaksanakan penilaian kinerja guru dan Kepala Sekolah, 5) Melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah binaan, 6) Menyusun program bimlat guru dan kepala sekolah, 7) Melaksanakan bimlat guru dan kepala sekolah, 8) Mengevaluasi hasil bimlat guru dan kepala sekolah.

Dengan hadirnya perdirjen nomor 4831/B/HK.03.01/2023 tentang Peran Pengawas Sekolah dalam Implementasi Kebijakan Merdeka Belajar pada Satuan Pendidikan. Pada Pasal 2 dijelaskan bahwa: (1)   Peraturan Direktur Jenderal ini merupakan pedoman bagi Pengawas Sekolah  untuk  melaksanakan  fungsi pengawasan melalui kegiatan Pendampingan pada: a)  Satuan Pendidikan yang menerapkan Kurikulum Merdeka; dan b)  Satuan Pendidikan yang menerapkan Kurikulum 2013.

Pasal 3 menyatakan Kegiatan Pendampingan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dilaksanakan dengan prinsip: a. profesional; b. terencana dan strategis; c. bertahap dan mandiri; d. kolaborasi; e. asimetris; f. kesetaraan; dan g. berbasis evaluasi.

Pendampingan oleh Pengawas Sekolah dengan cara:

  1. mendampingi Kepala Sekolah dalam menyusun rencana program kerja dan anggaran Satuan Pendidikan berdasarkan kebijakan perencanaan berbasis data pada rapor pendidikan;
  2. mendampingi Kepala Sekolah dalam melaksanakan program kerja Satuan Pendidikan dengan menggunakan strategi, metode, dan umpan balik sesuai kebutuhan masing-masing Satuan Pendidikan;
  3. membersamai Kepala Sekolah dalam mengembangkan kurikulum operasional Satuan Pendidikan dan perencanaan pembelajaran sesuai profil Satuan Pendidikan yang berpusat pada peserta didik;
  4. memberikan umpan balik secara berkala kepada Kepala Sekolah berdasarkan hasil refleksi pelaksanaan program Satuan Pendidikan untuk memastikan peningkatan kualitas pembelajaran;
  5. mendorong evaluasi implementasi pembelajaran guru dan Kepala Sekolah melalui proses refleksi atas ketercapaian kompetensi literasi dan numerasi serta profil pelajar Pancasila sesuai standar kompetensi lulusan;
  6. mendorong Kepala Sekolah untuk memberdayakan Komunitas Belajar pada Satuan Pendidikan; dan
  7. memfasilitasi Kepala Sekolah dalam mempelajari dan menerapkan prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka dalam rangka transformasi pembelajaran pada Satuan Pendidikan.

A. Pendampingan Kepala Sekolah dalam Menyusun Rencana Program Kerja

Berdasarkan pengalaman saya, pendampingan Kepala Sekolah dalam menyusun rencana program kerja dan anggaran Satuan Pendidikan berdasarkan kebijakan perencanaan berbasis data pada rapor pendidikan adalah langkah penting dalam meningkatkan kualitas pendidikan. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat diambil untuk pendampingan dapat kita lakukan:

  1. Analisis Data: Kumpulkan data pendidikan terkini, seperti data prestasi siswa, tingkat kelulusan, dan masalah yang dihadapi oleh sekolah. Analisis data ini untuk mengidentifikasi tantangan utama dan potensi perbaikan berdasarkan raport pendidikan
  2. Konsultasi: Konsultasikan hasil analisis data dengan staf pendidikan, guru, dan pihak terkait lainnya. Diskusikan apa yang telah berhasil dan apa yang perlu diperbaiki.
  3. Pemahaman Kebijakan: Pastikan bahwa Kepala Sekolah memahami kebijakan perencanaan berbasis data yang berlaku. Bantu Kepala Sekolah untuk memahami tujuan dan batasan dari kebijakan ini.
  4. Penyusunan Rencana Program Kerja: Bersama-sama dengan Kepala Sekolah, susun rencana program kerja yang menggambarkan tindakan konkret yang akan diambil untuk mengatasi tantangan pendidikan yang telah diidentifikasi. Pastikan bahwa rencana ini mencakup target yang realistis, langkah-langkah, sumber daya yang diperlukan, dan waktu pelaksanaan.
  5. Penyusunan Anggaran: Bantu Kepala Sekolah dalam menyusun anggaran yang sesuai dengan rencana program kerja. Pastikan anggaran mencakup semua kebutuhan yang telah diidentifikasi dan memastikan alokasi dana yang efisien.
  6. Monitor dan Evaluasi: Tetapkan indikator kinerja yang dapat digunakan untuk memantau kemajuan program kerja. Tentukan frekuensi dan metode evaluasi untuk memastikan bahwa rencana berjalan sesuai rencana.
  7. Pengembangan Kemampuan: Sediakan pelatihan dan bimbingan kepada Kepala Sekolah dan staf sekolah untuk memastikan pemahaman yang lebih baik tentang perencanaan berbasis data.
  8. Kolaborasi: Galang dukungan dan kerjasama dari pihak terkait, termasuk Dinas Pendidikan, komunitas, dan organisasi terkait lainnya.
  9. Kontinuitas: Pastikan bahwa proses perencanaan berbasis data dan pendampingan berlanjut dari tahun ke tahun untuk meningkatkan kualitas pendidikan secara berkelanjutan.
  10. Komunikasi: Komunikasikan rencana program kerja dan anggaran kepada seluruh komunitas sekolah, termasuk orang tua siswa, untuk membangun dukungan dan partisipasi.

Pendampingan Kepala Sekolah dalam perencanaan berbasis data akan membantu memastikan bahwa kebijakan pendidikan terwujud dalam tindakan nyata di tingkat sekolah dan berkontribusi pada peningkatan kualitas pendidikan.

B. Mendampingi Kepala Sekolah dalam Melaksanakan Program Kerja Satuan Pendidikan

Mendampingi Kepala Sekolah dalam melaksanakan program kerja Satuan Pendidikan adalah tugas yang penting untuk memastikan bahwa sekolah berjalan efisien dan efektif. Sebagai individu yang bertanggung jawab untuk mendampingi Kepala Sekolah, Anda dapat melakukan hal-hal berikut:

  1. Memahami Visi dan Misi Sekolah: Pastikan Anda memahami visi dan misi sekolah dengan baik. Ini akan membantu Anda dalam mengarahkan semua kegiatan dan program yang Anda dampingi.
  2. Merencanakan Bersama: Bekerjasama dengan Kepala Sekolah dalam perencanaan program kerja sekolah. Ini termasuk menyusun rencana strategis dan operasional yang mendukung tujuan sekolah.
  3. Membantu dalam Pengelolaan Sumber Daya: Mendampingi dalam manajemen anggaran, sumber daya manusia, dan aset sekolah. Pastikan bahwa sumber daya dialokasikan dengan efisien sesuai dengan program kerja.
  4. Pengembangan Kurikulum: Terlibat dalam pengembangan dan implementasi kurikulum yang sesuai dengan standar pendidikan yang berlaku. Pastikan bahwa kurikulum mendukung pencapaian tujuan pendidikan.
  5. Pemantauan dan Evaluasi: Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap kemajuan program-program sekolah. Ini mencakup pengukuran hasil belajar siswa, evaluasi kinerja guru, dan pemantauan proses pembelajaran.
  6. Komunikasi dan Kolaborasi: Memfasilitasi komunikasi antara Kepala Sekolah, guru, staf, orang tua, dan komunitas sekolah. Kolaborasi yang efektif adalah kunci untuk mencapai kesuksesan program-program sekolah.
  7. Menangani Permasalahan: Mendampingi Kepala Sekolah dalam menangani permasalahan yang muncul, baik yang berkaitan dengan siswa, guru, atau staf sekolah. Cobalah untuk mencari solusi yang memadai dan mendukung keputusan yang diambil oleh Kepala Sekolah.
  8. Peningkatan Diri: Terus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan Anda dalam manajemen pendidikan dan kepemimpinan. Ini akan membantu Anda dalam mendampingi Kepala Sekolah secara lebih efektif.
  9. Mengikuti Kebijakan dan Regulasi: Pastikan bahwa semua kegiatan dan program sekolah sesuai dengan kebijakan dan regulasi yang berlaku. Kepatuhan hukum dan etika sangat penting.
  10. Evaluasi dan Laporan: Bersama-sama dengan Kepala Sekolah, terlibat dalam evaluasi program kerja dan penyusunan laporan kemajuan yang bisa digunakan untuk pertanggungjawaban kepada pemangku kepentingan, seperti dewan sekolah atau pemerintah daerah.

Dalam melaksanakan tugas ini, penting untuk memiliki komunikasi yang terbuka dengan Kepala Sekolah dan seluruh anggota tim sekolah. Keberhasilan Satuan Pendidikan dalam mencapai tujuan pendidikan akan sangat bergantung pada kerjasama, dedikasi, dan pemahaman bersama antara Anda dan Kepala Sekolah serta seluruh komunitas sekolah.

C. Membersamai Kepala Sekolah dalam Mengembangkan Kurikulum Operasional Satuan Pendidikan

Kepala Sekolah memiliki peran penting dalam mengembangkan kurikulum operasional di sebuah Satuan Pendidikan. Kurikulum operasional adalah implementasi dari kurikulum yang telah ditetapkan oleh pemerintah atau lembaga pendidikan. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil oleh Kepala Sekolah dalam mengembangkan kurikulum operasional:

  1. Analisis Kebutuhan: Identifikasi kebutuhan siswa dan komunitas sekolah. Tinjau hasil evaluasi kurikulum sebelumnya.
  2. Tim Pengembangan Kurikulum: Bentuk tim pengembangan kurikulum yang terdiri dari guru, kepala program studi, ahli bidang tertentu, dan stakeholders sekolah. Pastikan keragaman perspektif dalam tim untuk merumuskan kurikulum yang seimbang.
  3. Penentuan Tujuan dan Kompetensi: Tentukan tujuan pendidikan yang ingin dicapai oleh sekolah. Identifikasi kompetensi yang harus dimiliki siswa pada setiap jenjang pendidikan.
  4. Pemilihan Metode Pembelajaran: Pilih metode pembelajaran yang sesuai dengan tujuan dan kompetensi yang ditetapkan. Sesuaikan metode dengan kebutuhan siswa dan perkembangan teknologi pendidikan.
  5. Penyusunan Rencana Pembelajaran: Rancang rencana pembelajaran yang mencakup urutan materi, waktu, sumber daya, dan penilaian. Pastikan keterlibatan guru dalam penyusunan rencana pembelajaran.
  6. Penilaian dan Evaluasi: Tentukan metode penilaian yang sesuai dengan kompetensi yang ingin diukur. Evaluasi secara berkala untuk memastikan efektivitas kurikulum operasional.
  7. Pelibatan Stakeholders: Melibatkan orang tua, siswa, dan masyarakat dalam proses pengembangan kurikulum. Dapatkan masukan dan umpan balik dari mereka.
  8. Implementasi dan Monitoring: Pastikan pelaksanaan kurikulum operasional sesuai dengan rencana. Pantau perkembangan siswa dan efektivitas pembelajaran.
  9. Penyesuaian dan Perbaikan: Terbuka terhadap perubahan yang mungkin diperlukan selama proses implementasi. Terapkan perbaikan berdasarkan evaluasi dan umpan balik.

Kepala Sekolah memiliki peran utama dalam mengoordinasikan seluruh proses ini dan memastikan bahwa kurikulum operasional sesuai dengan visi, misi, dan kebutuhan sekolah serta mencapai hasil pendidikan yang diinginkan.

D. Memberikan Umpan Balik Secara Berkala Kepada Kepala Sekolah Berdasarkan Hasil Refleksi Pelaksanaan Program Satuan Pendidikan

Memberikan umpan balik secara berkala kepada Kepala Sekolah berdasarkan hasil refleksi pelaksanaan program Satuan Pendidikan adalah langkah yang sangat penting dalam menjaga dan meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk memberikan umpan balik secara berkala kepada Kepala Sekolah:

  1. Evaluasi Program Pendidikan: Pertama-tama, Anda perlu melakukan evaluasi menyeluruh terhadap program Satuan Pendidikan. Tinjau hasil pencapaian siswa, pelaksanaan kurikulum, sumber daya manusia, sarana prasarana, dan aspek lainnya yang relevan.
  2. Identifikasi Kriteria Evaluasi: Tentukan kriteria evaluasi yang akan Anda gunakan untuk menilai kinerja program. Pastikan kriteria tersebut relevan dengan tujuan dan sasaran pendidikan.
  3. Kumpulkan Data: Kumpulkan data dan bukti-bukti yang mendukung hasil evaluasi. Data ini dapat berupa hasil ujian, laporan guru, data kehadiran siswa, serta hasil observasi pelaksanaan program.
  4. Analisis Data: Analisis data dengan seksama untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dalam pelaksanaan program. Juga, cari tahu faktor-faktor yang memengaruhi hasil yang diperoleh.
  5. Bentuk Umpan Balik: Setelah menganalisis data, buat umpan balik yang jelas dan objektif. Fokus pada hasil evaluasi dan temukan solusi atau rekomendasi yang mungkin diperlukan untuk perbaikan.
  6. Jadwalkan Pertemuan: Ajukan permintaan pertemuan dengan Kepala Sekolah untuk memberikan umpan balik. Pastikan untuk memilih waktu yang sesuai agar ada kesempatan untuk mendiskusikan hasil evaluasi secara mendalam.
  7. Sampaikan Umpan Balik: Saat pertemuan, sampaikan umpan balik dengan jelas dan tegas, tetapi tetap hormat dan konstruktif. Jelaskan temuan evaluasi dan tawarkan rekomendasi perbaikan jika diperlukan.
  8. Diskusikan Tindakan Perbaikan: Diskusikan dengan Kepala Sekolah mengenai tindakan yang perlu diambil untuk mengatasi masalah dan kelemahan yang telah diidentifikasi. Bekerjasamalah untuk merancang strategi perbaikan.
  9. Pantau Perkembangan: Setelah memberikan umpan balik, pantau perkembangan pelaksanaan tindakan perbaikan. Pastikan bahwa langkah-langkah yang disepakati dilaksanakan dengan baik dan memberikan dampak positif.
  10. Berikan Umpan Balik Rutin: Jadwalkan pertemuan berikutnya untuk memberikan umpan balik secara rutin. Hal ini memungkinkan Anda dan Kepala Sekolah untuk terus memantau kemajuan dan membuat perbaikan sesuai kebutuhan.

Memberikan umpan balik secara berkala kepada Kepala Sekolah adalah salah satu cara yang efektif untuk meningkatkan mutu pendidikan di sekolah. Hal ini juga menciptakan lingkungan yang transparan dan akuntabel dalam upaya perbaikan pendidikan.

E. Mendorong Evaluasi Implementasi Pembelajaran Guru dan Kepala Sekolah Melalui Proses Refleksi

Evaluasi implementasi pembelajaran guru dan kepala sekolah melalui proses refleksi adalah langkah penting untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sebuah sekolah. Proses refleksi membantu mereka untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dalam praktik mereka, serta mengevaluasi dampaknya terhadap pembelajaran siswa. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat digunakan untuk mendorong evaluasi melalui proses refleksi:

  1. Mengembangkan Kerangka Evaluasi: Buat kerangka evaluasi yang jelas dan komprehensif yang mencakup aspek-aspek penting dari pembelajaran dan manajemen sekolah. Ini dapat mencakup standar kompetensi guru, rencana pembelajaran, penggunaan sumber daya, pengelolaan kelas, dan budaya sekolah.
  2. Pengamatan Kelas: Observasi langsung pembelajaran guru di kelas. Ini bisa dilakukan oleh kepala sekolah, pengawas sekolah, atau kolega guru. Catat praktik baik dan area yang perlu perbaikan.
  3. Pengumpulan Data: Kumpulkan data lainnya, seperti hasil tes siswa, feedback dari siswa, dan orang tua. Data ini akan membantu dalam penilaian implementasi pembelajaran.
  4. Proses Refleksi Guru: Ajak guru untuk melakukan refleksi terhadap pengalaman mereka dalam mengajar. Diskusikan apa yang telah mereka lakukan dengan baik dan di mana mereka menghadapi kendala. Bantu mereka mengidentifikasi solusi untuk perbaikan.
  5. Proses Refleksi Kepala Sekolah: Kepala sekolah juga perlu melakukan refleksi terhadap manajemen sekolah dan dukungan yang mereka berikan kepada guru. Pertimbangkan apakah kebijakan sekolah mendukung pembelajaran yang efektif.
  6. Diskusi Kelompok: Selenggarakan diskusi kelompok dengan guru dan staf sekolah. Diskusikan hasil evaluasi dan refleksi bersama. Ini dapat menghasilkan wawasan yang lebih kaya dan beragam.
  7. Rencana Tindakan: Berdasarkan hasil evaluasi dan refleksi, buat rencana tindakan yang mencakup langkah-langkah konkret untuk memperbaiki praktik pembelajaran dan manajemen sekolah. Pastikan rencana ini realistis dan dapat diukur.
  8. Pelatihan dan Dukungan: Sediakan pelatihan dan dukungan yang diperlukan kepada guru dan kepala sekolah untuk membantu mereka mengimplementasikan rencana tindakan.
  9. Monitoring dan Evaluasi Berkelanjutan: Teruskan dengan monitoring dan evaluasi berkelanjutan untuk memastikan bahwa perbaikan terjadi. Tinjau rencana tindakan secara berkala dan sesuaikan sesuai kebutuhan.
  10. Umpan Balik Positif: Berikan umpan balik positif kepada guru dan kepala sekolah tentang kemajuan yang telah mereka capai. Ini akan memberikan motivasi tambahan untuk meningkatkan praktik mereka.

Evaluasi melalui proses refleksi adalah alat yang kuat untuk meningkatkan pembelajaran dan manajemen sekolah. Hal ini memungkinkan sekolah untuk secara berkelanjutan meningkatkan praktik mereka dan mencapai tujuan pendidikan yang lebih baik.

F. Mendorong Kepala Sekolah untuk Memberdayakan Komunitas Belajar pada Satuan Pendidikan

Mendorong Kepala Sekolah untuk memberdayakan komunitas belajar di satuan pendidikan adalah langkah penting untuk meningkatkan mutu pendidikan. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil:

  1. Pemahaman Konsep Komunitas Belajar: Kepala sekolah perlu memahami konsep dan pentingnya komunitas belajar dalam meningkatkan kualitas pendidikan. Mereka harus bisa menjelaskan manfaatnya kepada staf pengajar, siswa, dan orang tua.
  2. Keterlibatan Stakeholder: Kepala sekolah harus melibatkan semua pihak yang terkait, termasuk guru, staf pendidikan, siswa, dan orang tua dalam membentuk dan menjalankan komunitas belajar. Ini dapat menciptakan rasa kepemilikan dan tanggung jawab bersama dalam pembelajaran.
  3. Mengorganisir Pelatihan dan Workshop: Kepala sekolah dapat menyelenggarakan pelatihan dan workshop untuk guru dan staf pendidikan tentang cara mendukung komunitas belajar. Ini dapat mencakup strategi pembelajaran kolaboratif, manajemen kelas, dan cara memfasilitasi diskusi yang bermakna.
  4. Pembentukan Kelompok Belajar: Kepala sekolah dapat mendorong pembentukan kelompok belajar antara guru untuk berbagi pengalaman dan pembelajaran terbaik. Ini dapat meningkatkan kolaborasi antar guru dan membantu dalam pengembangan profesional mereka.
  5. Dukungan Teknologi: Kepala sekolah dapat mempertimbangkan pemanfaatan teknologi untuk memfasilitasi komunitas belajar. Platform online, forum diskusi, atau aplikasi pembelajaran dapat membantu mempermudah kolaborasi dan berbagi sumber daya.
  6. Mendukung Inisiatif Siswa: Mendorong siswa untuk membentuk kelompok belajar atau klub studi yang sesuai dengan minat mereka. Kepala sekolah dapat memberikan fasilitas dan dukungan untuk inisiatif semacam ini.
  7. Monitoring dan Evaluasi: Penting untuk terus memantau dan mengevaluasi efektivitas komunitas belajar. Kepala sekolah dapat mengadakan pertemuan berkala untuk meninjau perkembangan dan mengevaluasi hasil pembelajaran.
  8. Penghargaan dan Pengakuan: Kepala sekolah dapat memberikan penghargaan atau pengakuan kepada individu atau kelompok yang aktif dalam komunitas belajar, sehingga memberikan insentif bagi partisipasi.
  9. Kolaborasi dengan Orang Tua: Melibatkan orang tua dalam komunitas belajar juga sangat penting. Kepala sekolah dapat mengadakan pertemuan orang tua-guru atau sesi diskusi yang melibatkan orang tua dalam pembelajaran siswa.
  10. Keterbukaan Komunikasi: Kepala sekolah perlu memastikan bahwa komunikasi terbuka dan transparan dalam satuan pendidikan. Ini akan menciptakan suasana di mana ide-ide dan masukan dari semua pihak dapat dibagikan dan diimplementasikan.

Mendorong kepala sekolah untuk berperan aktif dalam memajukan komunitas belajar akan membantu menciptakan lingkungan pendidikan yang lebih dinamis dan berorientasi pada hasil yang lebih baik untuk semua pihak yang terlibat.

G. Memfasilitasi Kepala Sekolah Dalam Mempelajari Dan Menerapkan Prinsip-Prinsip Kurikulum Merdeka Dalam Rangka Transformasi Pembelajaran Pada Satuan Pendidikan

Untuk memfasilitasi Kepala Sekolah dalam mempelajari dan menerapkan prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka dalam rangka transformasi pembelajaran pada Satuan Pendidikan, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Pelatihan dan Workshop: Sediakan pelatihan dan workshop khusus yang fokus pada prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka. Undang narasumber yang kompeten dan berpengalaman dalam bidang kurikulum dan transformasi pembelajaran.
  2. Materi Edukasi: Sediakan materi edukasi yang komprehensif tentang Kurikulum Merdeka. Ini dapat berupa buku panduan, panduan video, materi online, atau sumber daya pendidikan lainnya.
  3. Pendampingan dan Konsultasi: Berikan kesempatan kepada Kepala Sekolah untuk berkonsultasi dengan para ahli atau konsultan kurikulum yang dapat memberikan panduan spesifik untuk satuan pendidikan mereka.
  4. Tukar Pengalaman: Fasilitasi forum atau grup diskusi di mana Kepala Sekolah dari berbagai satuan pendidikan dapat saling berbagi pengalaman, tantangan, dan solusi terkait penerapan Kurikulum Merdeka.
  5. Pengembangan Rencana Tindak: Bantu Kepala Sekolah dalam merancang rencana tindakan yang spesifik dan terukur untuk menerapkan prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka di sekolah mereka.
  6. Dukungan Teknis: Pastikan ada dukungan teknis yang memadai dalam hal perangkat lunak, perangkat keras, dan infrastruktur teknologi yang diperlukan untuk mendukung transformasi pembelajaran.
  7. Evaluasi dan Pemantauan: Tetapkan sistem pemantauan dan evaluasi yang teratur untuk mengukur kemajuan dalam penerapan Kurikulum Merdeka. Dengan demikian, Anda dapat mengidentifikasi perbaikan yang diperlukan.
  8. Kolaborasi dengan Pihak Eksternal: Jalin kerjasama dengan lembaga pendidikan, universitas, dan organisasi terkait untuk mendapatkan dukungan tambahan dalam mengimplementasikan Kurikulum Merdeka.
  9. Pengembangan Sumber Daya Manusia: Berinvestasi dalam pengembangan profesional guru dan staf pendidikan lainnya untuk memastikan bahwa mereka memiliki keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk mendukung transformasi pembelajaran.
  10. Komunikasi dan Keterlibatan Orang Tua dan Masyarakat: Informasikan orang tua dan masyarakat tentang perubahan dalam kurikulum dan bagaimana mereka dapat berkontribusi dalam mendukung pembelajaran di sekolah.

Penting untuk memastikan bahwa Kepala Sekolah merasa didukung dan memahami prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka dengan baik sebelum mereka dapat mengawasi transformasi pembelajaran di satuan pendidikan. Dengan pendekatan ini, Anda dapat membantu menciptakan lingkungan pendidikan yang lebih responsif, kreatif, dan relevan sesuai dengan kebutuhan siswa dan perkembangan pendidikan terkini.

Demikian ulasan peran pengawas sekolah Hasil Karya Karjono semoga bermanfaat. Berikan komentar yang baik untuk berkontribusi dalam pendidikan Indonesia yang lebih Baik.

Makalah Karjono, S.Pd.,M.Pd, 20 Oktober 2023

Download dokumen Perdirjen 4831 dengan Klik Disini